Kamis, 31 Januari 2019

Waspadalah, Jika Demam Tinggi Melandamu


Anak merupakan anugerah yang tak terhingga bagi setiap orang tua. Kehadiran anak bak seperti pelipur stress dari penatnya pikiran dan badan setelah seharian penuh bekerja demi menafkahi keluarga. Setiap orang tua biasanya berani mengambil resiko untuk membahagiakan anaknya, karena kebahagiaannya ialah hal terindah dalam kehidupan. Namun, perasaan senang tersebut dapat berubah menjadi sedih, di kala si kecil mengalami demam, terlebih lagi demam tinggi. Jika anak Anda sedang mengalaminya saat ini, waspadalah, bisa jadi ini gejala penyakit tipes.
Sebagaimana yang diketahui pada umumnya, tipes merupakan penyakit yang muncul disebabkan oleh terjangkitnya seseorang terhadap bakteri Salmonella Typhi. Bakteri ini biasanya menghampiri anak-anak. Mengapa demikian? Karena kekebalan tubuh anak-anak masih lemah. Oleh karena itu, sebagai orang tua yang baik, Anda perlu mewaspadai gejala sakit tipes pada anak Anda.

Kalau Terkena Tipes itu, Bagaimana Cara Mengenali Tanda atau Gejalanya?

Ingat ya, tanda atau gejala sakit tipes yang paling mudah diidentifikasi yakni demam dengan suhu tinggi. Selain demam tinggi, gejala sakit tipes juga biasanya disertai gejala berikut: 1) Pusing, 2) Tubuh lemas, 3) berkurangnya nafsu makan, 4) berkurangnya berat badan, 5) Timbulnya bintik kecil dengan warna kemerahan pada kulit, 6) Diare dan konstipasi.

Ketika seorang anak terkena penyakit yang satu ini, maka pada awalnya ia akan merasakan demam tinggi, sakit kepala, tubuh lemas disertai mimisan. Kalau hal ini tidak segera diatasi, maka gejala sakit tipes ini dapat semakin berkembang yakni anak bisa semakin memburuk kondisinya, diare dengan warna tinja agak kehijauan, dan perut kembung akibat pembengkakan hati.

Hal yang Menyebabkan Anak Terjangkit Tipes itu Apa ya?

Penyakit tipes itu terjadi disebabkan oleh infeksi bakteri Salmonella typhi yang masuk ke dalam tubuh manusia melalui saluran makanan maupun minuman yang telah terkontaminasi. Bakteri ini pun dikenal juga bisa menginfeksi tubuh manusia melalui tinja manusia yang mencemari sumber air, seperti di sungai dan semacamnya.

Apabila bakteri jahat ini telah berhasil masuk ke dalam tubuh, maka bakteri Salmonella menyebar ke dalam aliran darah secara perlahan. Tubuh yang merespon kehadiran dari bakteri ini pun bereaksi, hingga si penderita  mengalami demam tinggi saat menderita tipes.

Apa yang Harus Saya Lakukan Agar Anak Saya Terhidari dari Penyakit ini?

Bagi para orang tua, hendaknya Anda selalu menjaga dan memperhatikan setiap makanan dan minuman yang Anak Anda konsumsi setiap harinya, dengan tidak membiarkan ia jajan sembarangan. Selain itu, hendaknya juga untuk selalu giat membersihkan saluran sanitasi baik yang ada di rumah maupun di sungai. Dan tidak untuk menjaga kebersihan diri serta melakukan vaksinasi pada Anak secara teratur dan sesuai arahan dari para ahlinya ya bun!.

Pengobatan gejala tipes pada anak

Gejala tipes pada anak dapat diobati menggunakan antibiotik. Apabila penyakit itu memperoleh penanganan secara sigap, maka pemberian antibiotik cukup dilakukan di rumah saja, dimana penderita tidak perlu dirawat di rumah sakit, namun tetap sesuai dengan arahan dokter ya. Selanjutnya, pada umumnya, gejala sakit tipes akan berangsur membaik dalam rentang waktu antara 1 sampai 2 minggu.

Bagaimana Jika Tipes Dibiarkan Lama-lama?

Membiarkan begitu saja penyakit yang satu ini dapat memicu timbulnya komplikasi pada si penderita. Sama seperti penyakit lainnya, penyakit ini membutuhkan perawatan yang cepat dan tepat. Ketika seseorang yang terinfeksi dibiarkan berlarut tanpa penanganan medis, komplikasi serius pun menanti, seperti peradangan hati (hepatitis), perdarahan saluran cerna, dan penurunan volume cairan darah (Hipovolemia).

Berangkat dari sini, mari kita biasakan gaya hidup sehat demi terwujudnya keluarga yang sehat, jauh dari penyakit!.

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

Tidak ada komentar